Kapan vaksin COVID-19 siap

Kapan vaksin COVID-19 siap??

Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, baru-baru ini mengatakan bahwa COVID-19 dapat memakan waktu 12 hingga 18 bulan untuk mengembangkan, menguji, dan menyetujui penggunaan umum. Tetapi vaksin baru biasanya membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mendapatkan persetujuan - dapatkah kita benar-benar mengharapkan vaksin coronavirus siap pada musim panas 2021?

Experts kepada Live Science bahwa, untuk yang lain vaksin, garis waktu akan menjadi tidak realistis. Tetapi mengingat tekanan saat ini untuk mencegah pandemi, Vaksin COVID-19 dapat disiapkan lebih cepat, selama para ilmuwan dan badan pengawas terbukti bersedia untuk mengambil beberapa jalan pintas.
Inilah mengapa itu mungkin tidak dapat dikembangkan lebih cepat dari 12 hingga 18 bulan.

Menguji banyak opsi

Lebih dari 60 kandidat vaksin sekarang sedang dikembangkan, di seluruh dunia, dan beberapa telah memasuki uji klinis awal pada sukarelawan manusia, Menurut Organisasi Kesehatan Dunia.
Beberapa kelompok bertujuan untuk memprovokasi respons kekebalan pada orang yang divaksinasi dengan memasukkan virus SARS-CoV-2 yang lemah atau mati, ke dalam tubuh mereka. Vaksin untuk campakinfluenza, hepatitis B dan virus vaccinia, yang menyebabkan cacar, gunakan pendekatan ini, menurut Departemen Kesehatan & Layanan Kemanusiaan A.S. Meskipun dicoba dan diuji, menggunakan pendekatan ini untuk mengembangkan vaksin konvensional ini adalah padat karya, yang mengharuskan para ilmuwan untuk mengisolasi, membiakkan dan memodifikasi virus hidup di laboratorium.
Proses awal hanya pembuatan vaksin dapat memakan waktu 3 hingga 6 bulan, "jika Anda memiliki model hewan yang baik untuk menguji produk Anda," Raul Andino-Pavlovsky, seorang profesor di Departemen Mikrobiologi dan Imunologi di University of California, San Francisco, kepada Live Science.
Mengingat krisis waktu saat ini, beberapa kelompok memilih pendekatan yang lebih cepat, jika kurang konvensional.
Vaksin COVID-19 pertama yang memasuki uji klinis di Amerika Serikat, misalnya, menggunakan molekul genetik yang disebut mRNA sebagai dasarnya. Para ilmuwan menghasilkan mRNA di laboratorium dan, bukannya langsung menyuntikkan SARS-CoV-2 ke pasien, bukannya memperkenalkan mRNA ini. Dengan desain, vaksin harus mendorong sel-sel manusia untuk membangun protein yang ditemukan di permukaan virus dan dengan demikian memicu respons kekebalan protektif terhadap virus corona. Kelompok lain bertujuan untuk menggunakan bahan genetik terkait, termasuk RNA dan DNA, untuk membangun vaksin serupa yang akan mengganggu langkah sebelumnya dalam proses konstruksi protein.
Tapi ada satu rintangan besar untuk vaksin mRNA. Kami tidak yakin mereka akan berhasil.
Sampai saat ini, belum ada vaksin yang dibangun dari bahan genetik kuman yang pernah mendapatkan persetujuan, Bert Jacobs, seorang profesor virologi di Arizona State University dan anggota Pusat Imunoterapi, Vaksin dan Viroterapi dari Institut Biodesign Institut ASU. Meskipun teknologi telah ada selama hampir 30 tahun, vaksin RNA dan DNA belum cocok dengan kekuatan pelindung dari vaksin yang ada, National Geographic melaporkan.
Dengan asumsi vaksin COVID-19 yang tidak konvensional ini lulus uji keamanan awal, "apakah akan ada kemanjuran?" Kata Jacobs. "Model-model hewan menyarankan itu, tetapi kita harus menunggu dan melihat."
"Karena keadaan darurat di sini, orang akan mencoba berbagai solusi secara paralel, "kata Andino-Pavlovsky. Kunci untuk menguji coba banyak kandidat vaksin sekaligus adalah dengan berbagi data secara terbuka antara kelompok-kelompok penelitian, untuk mengidentifikasi produk yang menjanjikan segera mungkin, katanya.
Metrik yang digunakan untuk mengukur kemanjuran - apakah vaksin memicu respons yang memadai dari seseorang sistem kekebalan — dalam penelitian pada hewan dan uji klinis awal juga perlu didefinisikan secara jelas, ia menambahkan. Dengan kata lain, para peneliti harus dapat menggunakan studi awal ini untuk menentukan vaksin mana yang akan digunakan, untuk memodifikasi dan mana yang harus ditinggalkan. Seluruh proses itu — dari laboratorium ke studi hewan — dapat memakan waktu 3 hingga 6 bulan, kata Andino-Pavlovsky.

Tantangan dalam pengembangan vaksin

Merancang vaksin yang memberikan kekebalan dan menyebabkan efek samping minimal bukanlah tugas yang mudah. Vaksin coronavirus, khususnya, memiliki tantangan unik tersendiri. Meskipun para ilmuwan memang membuat kandidat vaksin untuk virus corona SARS-CoV dan MERS-CoV, ini tidak keluar dari uji klinis atau memasuki penggunaan umum, sebagian karena kurangnya sumber daya, Live Science melaporkan sebelumnya.
"Salah satu hal yang Anda harus berhati-hati ketika Anda berurusan dengan virus corona adalah kemungkinan peningkatan, "kata Fauci dalam sebuah interview dengan jurnal JAMA pada 8 April. Beberapa vaksin menyebabkan fenomena berbahaya yang dikenal sebagai Pembantu Peningkatan Antibodi (AED), yang secara paradoksal membuat tubuh lebih rentan terhadap penyakit parah setelah inokulasi..
Vaksin kandidat untuk virus dengue, misalnya, telah menghasilkan tingkat antibodi yang rendah yang memandu virus ke sel-sel yang rentan, daripada menghancurkan patogen saat penglihatan., Stat News melaporkan. Vaksin virus Corona untuk penyakit hewan dan penyakit SARS manusia memicu efek serupa pada hewan, jadi ada beberapa kekhawatiran bahwa kandidat vaksin untuk SARS-CoV-2 mungkin melakukan hal yang sama, menurut sebuah opini yang diterbitkan 16 Maret di jurnal Nature. Para ilmuwan harus mengawasi tanda-tanda AED dalam semua uji coba vaksin COVID-19 mendatang, kata Fauci. Menentukan apakah peningkatan terjadi dapat terjadi selama studi awal pada hewan, tetapi "masih belum jelas bagaimana kita akan mencari AED," kata Jacobs.
"Setelah ada model hewan yang baik yang memberikan gejala setelah infeksi SARS-CoV-2, kita dapat bertanya apakah vaksinasi menurun atau meningkatkan patogenesis, "katanya." Ini mungkin studi jangka panjang yang bisa memakan waktu beberapa bulan. "Studi AED bisa dilakukan bersamaan dengan uji coba hewan lain untuk menghemat waktu, Andino-Pavlovsky menambahkan.
Ada tantangan lain juga.
Vaksin coronavirus yang berhasil akan menghentikan penyebaran SARS-CoV-2 dengan mengurangi jumlah orang baru yang terinfeksi, kata Andino-Pavlovsky. Infeksi COVID-19 biasanya memegang apa yang disebut jaringan mukosa yang melapisi saluran pernapasan atas, dan untuk secara efektif mencegah penyebaran virus, "Anda perlu memiliki kekebalan di tempat infeksi, di hidung, di saluran pernapasan atas," dia berkata.
Titik-titik awal infeksi ini mudah diserap oleh patogen infeksius. Armada khusus sel-sel kekebalan, terpisah dari sel-sel yang berpatroli di seluruh tubuh, bertanggung jawab untuk melindungi jaringan-jaringan yang rentan ini. Sel-sel kekebalan yang melindungi jaringan mukosa dihasilkan oleh sel-sel yang disebut limfosit yang tetap di dekatnya, menurut buku teks “Immunobiology: The Immune System in Health and Disease” (Garland Science, 2001).
"Ini seperti departemen kepolisian lokal Anda, "kata Andino-Pavlovsky kepada Live Science. Tetapi tidak semua vaksin memberikan respons yang kuat dari sistem kekebalan mukosa, katanya. Vaksin influenza musiman, misalnya, tidak andal memicu respons imun mukosa pada semua pasien, yang sebagian menjelaskan mengapa beberapa orang masih tertular penyakit pernapasan setelah divaksinasi, katanya.
Bahkan jika vaksin COVID-19 dapat memulai respons kekebalan yang diperlukan, para peneliti tidak yakin berapa lama kekebalan itu akan bertahan, tambah Jacobs. Sementara penelitian menunjukkan bahwa virus corona tidak bermutasi dengan cepat, "kami memiliki coronavirus musiman yang datang, tahun demi tahun, dan mereka tidak banyak berubah dari tahun ke tahun, "katanya. Meskipun bentuknya tidak berubah, empat coronavirus yang menyebabkan flu biasa terus menginfeksi orang - jadi mengapa kita tidak membangun kekebalan?
Mungkin, ada sesuatu yang aneh tentang virus itu sendiri, khususnya dalam antigennya, protein virus yang dapat dikenali oleh sistem kekebalan tubuh, dan yang menyebabkan kekebalan hilang. Atau, coronavirus entah bagaimana bisa bermain-main dengan sistem kekebalan itu sendiri, dan itu bisa menjelaskan penurunan kekebalan tubuh dari waktu ke waktu, kata Andino-Pavlovsky. Untuk memastikan vaksin dapat memberikan kekebalan jangka panjang terhadap SARS-CoV-2, para ilmuwan harus menjawab pertanyaan-pertanyaan ini. Dalam jangka pendek, mereka harus merancang eksperimen untuk menantang sistem kekebalan setelah vaksinasi dan menguji ketahanannya dari waktu ke waktu, kata Jacobs.
Dalam model tikus, studi seperti itu bisa memakan waktu "setidaknya beberapa bulan," katanya. Para ilmuwan tidak dapat melakukan percobaan yang setara pada manusia, tetapi sebaliknya dapat membandingkan tingkat infeksi alami pada orang yang divaksinasi dengan orang yang tidak divaksinasi dalam penelitian jangka panjang..
"Ketika Anda memiliki kemewahan, Anda melihat ini selama lima tahun, 10 tahun untuk melihat apa yang terjadi, "Andino-Pavlovsky menambahkan.

Pintasan ke persetujuan

Berbeda dengan pengobatan antivirus untuk COVID-19 yang dapat diberikan kepada pasien yang sudah terinfeksi virus, vaksin harus diuji pada beragam populasi orang sehat.
"Karena Anda memberikannya kepada orang sehat, ada tekanan besar untuk memastikannya benar-benar aman, "kata Andino-Pavlovsky. Terlebih lagi, vaksin harus bekerja dengan baik untuk orang-orang dari segala usia, termasuk orang tua, yang sistem kekebalannya yang lemah menempatkan mereka di peningkatan risiko infeksi COVID-19 yang serius.
"Awalnya, studi keamanan akan dilakukan pada sejumlah kecil orang, "kemungkinan kurang dari 100, kata Jacobs. Vaksin dapat disetujui berdasarkan studi kecil ini, yang dapat berlangsung selama beberapa bulan, dan kemudian terus dipantau saat populasi yang lebih besar menjadi divaksinasi, ia menambahkan. "Itu hanya dugaan saya."
Vaksin masa depan mungkin memerlukan bahan tambahan, yang disebut adjuvant, yang mendorong sistem kekebalan yang sudah tua untuk beraksi, seperti yang ditemukan dalam vaksin herpes zoster, kata Jacobs..
Sementara beberapa obat yang sudah ada, yang risiko keamanannya dipahami oleh dokter, dapat digunakan kembali sebagai pengobatan COVID-19, data yang setara tidak ada untuk vaksin karena tidak ada vaksin coronavirus yang pernah digunakan secara luas. Jacobs mengatakan dia dan timnya bertujuan untuk mengeksploitasi celah potensial untuk mengembangkan vaksin yang kuat, cepat. "Kami menggunakan pengganti vaksin yang dilemahkan secara langsung, di mana kami memasukkan bagian-bagian dari SARS-CoV-2 ke dalam virus vaccinia [yang menjaga terhadap cacar], dan ini dapat dilakukan pada awalnya dalam waktu satu bulan," kata Jacobs. Secara umum, banyak pengembang vaksin mulai dari awal.
Meskipun banyak tantangan di depan, cara pintas tertentu dapat memungkinkan para ilmuwan untuk membawa vaksin COVID-19 lebih cepat dari yang diperkirakan.
Pertama, bermitra dengan Badan Pengawasan Obat dan Makanan AS dan badan pengatur lainnya dapat membantu para ilmuwan melompati rintangan logistik yang terkait dengan uji klinis, seperti merekrut sukarelawan sehat, kata Andino-Pavlovsky. "Itu bisa menghemat enam bulan, melakukan itu," katanya.
Setiap vaksin potensial perlu melewati uji keamanan, yang dikenal sebagai uji coba Fase 1, yang juga membantu menentukan dosis yang diperlukan. Langkah selanjutnya adalah uji coba yang lebih besar pada 100 hingga 300 orang, yang disebut Fase 2, yang mencari beberapa aktivitas biologis, tetapi tidak dapat mengatakan dengan pasti apakah obat ini efektif.
Jika seorang kandidat vaksin meminta respon imun yang menjanjikan dalam uji klinis Fase 2, setelah melewati tes keamanan di Fase 1, ada kemungkinan bahwa FDA dapat menyetujui vaksin semacam itu untuk penggunaan darurat "sebelum periode 18 bulan yang saya katakan," kata Fauci dalam wawancara JAMA.
"Jika Anda mendapatkan antibodi penetralisir, "yang menempel pada struktur spesifik pada virus dan menetralkannya," saya pikir Anda dapat terus maju, "kata Jacobs. Biasanya, vaksin kemudian akan memasuki uji klinis fase 3, yang mencakup ratusan hingga ribuan orang.
Jadi menambahkan langkah-langkah ini, yang masing-masing kemungkinan akan memakan waktu 3 hingga 6 bulan, sangat tidak mungkin kita akan dapat menemukan vaksin yang aman dan efektif dalam waktu kurang dari 12 bulan - bahkan jika banyak dari langkah-langkah ini dapat dilakukan secara paralel.
Kemudian muncul masalah pembuatan miliaran dan miliaran dosis vaksin baru yang bahannya belum kita ketahui. Bill Gates telah mengatakan bahwa Gates Foundation akan mendanai pembangunan pabrik untuk tujuh kandidat vaksin coronavirus, melengkapi situs-situs tersebut untuk memproduksi berbagai jenis vaksin, Business Insider melaporkan.
"Kemudian muncul masalah pembuatan miliaran dan miliaran dosis vaksin baru yang bahannya belum kita ketahui. Bill Gates telah mengatakan bahwa Gates Foundation akan mendanai pembangunan pabrik untuk tujuh kandidat vaksin coronavirus, melengkapi situs-situs tersebut untuk memproduksi berbagai jenis vaksin...
Bahkan jika vaksin yang cukup menjanjikan muncul pada tahun 2021, dan dapat diproduksi secara massal, pencarian tidak akan berakhir di sana. "Terutama dengan mencoba mengeluarkan sesuatu secepat ini, kita mungkin tidak segera mendapatkan vaksin terbaik di sana," kata Jacobs. Idealnya, vaksin awal akan memberikan kekebalan setidaknya selama satu atau dua tahun, tetapi jika kekebalan itu berkurang, vaksin yang lebih tahan lama mungkin harus digunakan. Secara historis, apa yang disebut vaksin hidup yang dilemahkan yang mengandung virus yang lemah cenderung berkinerja paling andal dalam periode waktu yang lama, kata Andino-Pavlovsky.
"Itu mungkin yang kita butuhkan dalam jangka panjang, "katanya. Dan penelitian terhadap kekebalan coronavirus harus dilanjutkan, terlepas," tidak hanya untuk COVID-19, tetapi untuk coronavirus berikutnya yang datang."
Awalnya diterbitkan pada Live Science



Belum ada Komentar untuk "Kapan vaksin COVID-19 siap"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel